COVID-19 setidaknya 10 kali lebih mematikan daripada flu biasa, analisis menemukan

COVID-19 setidaknya 10 kali lebih mematikan daripada flu biasa, analisis menemukan

Peserta memegang lilin ketika perawat, pejabat terpilih dan anggota masyarakat berkumpul untuk memperingati hari terakhir Nurses Week dengan acara nyala di Yonkers, NY, pada hari Selasa.  Foto oleh John Angelillo / UPI

Peserta memegang lilin ketika perawat, pejabat terpilih dan anggota masyarakat berkumpul untuk memperingati hari terakhir Pekan Perawat dengan acara nyala di Yonkers, NY, pada hari Selasa. Foto oleh John Angelillo / UPI | Foto Lisensi

14 Mei (TarakanInfo) - COVID-19 menyebabkan setidaknya 10 kali lebih banyak kematian daripada influenza musiman biasa, menurut penulis analisis yang diterbitkan Kamis oleh JAMA Internal Medicine .

Dengan menggunakan statistik dari Worldometer.info untuk membuat kasus mereka, para peneliti mencatat bahwa penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru, SARS-CoV-2, menyebabkan 15.455 kematian di seluruh Amerika Serikat selama minggu yang berakhir 21 April dan 14.478 selama seminggu sebelumnya.

Sebaliknya, selama minggu biasa selama musim dingin, flu menyebabkan 350 hingga 1.600 kematian orang Amerika, berdasarkan tinjauan angka dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS yang mencakup tahun 2015 hingga 2018.

Perbedaan mencolok dalam dampak kedua virus, bagaimanapun, harus mengingatkan orang Amerika akan keseriusan COVID-19 dan membantu membentuk respon kesehatan masyarakat terhadap pandemi yang sedang berlangsung, kata para ahli.

Analis TERKAIT : COVID-19 menyapu seluruh Tiongkok meskipun kebijakan Xi Jinping

"Sayangnya, membedakan antara 0,1 persen - tingkat kematian untuk flu - dan 1 persen - tingkat kematian untuk COVID-19 - tidak banyak berarti bagi masyarakat umum, tetapi ketika Anda mengatakan bahwa 100.000 orang akan meninggal akibat flu. dibandingkan dengan 1 juta orang yang akan meninggal karena COVID-19, maka orang-orang mulai memperhatikan, "Kevin S. Harrod, seorang spesialis penyakit menular di Universitas Alabama di Birmingham, mengatakan kepada UPI.

Harrod tidak terlibat dalam analisis JAMA Penyakit Dalam, yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Harvard dan Universitas Emory.

Sebanyak 50.000 orang di Amerika Serikat meninggal akibat flu setiap tahun, menurut perkiraan CDC.

Uji Coba TERKAIT manfaat plasma darah dari survivor COVID-19

Sebanyak 35 juta orang Amerika menderita flu musim dingin yang lalu, dan kurang dari 30.000 dari mereka meninggal, kata CDC.

Namun, hanya sebagian kecil dari semua kasus virus musiman yang dikonfirmasi oleh analisis laboratorium, yang berarti jumlah tersebut merupakan perkiraan.

Badan tersebut menggunakan model matematika untuk memperkirakan jumlah orang yang sakit flu, kunjungan dokter karena alasan terkait flu, rawat inap terkait virus, kematian yang disebabkannya dan dampak vaksinasi influenza pada angka-angka ini.

TERKAIT Gejala mirip penyakit Kawasaki yang diidentifikasi pada anak-anak Italia dengan COVID-19

Sebagai perbandingan, angka terbaru dari Johns Hopkins University menunjukkan bahwa, hingga Kamis, hampir 1,4 juta orang Amerika telah terinfeksi virus corona baru, sementara hampir 86.000 orang meninggal.

Data Johns Hopkins didasarkan pada pelaporan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan kematian yang disebabkan oleh penyakit dari departemen kesehatan negara bagian dan negara bagian di seluruh negeri.

Pejabat publik , bagaimanapun, terus menyamakan dampak COVID-19 dengan influenza musiman, penulis analisis baru menulis.

Untuk minggu yang berakhir 21 April, para peneliti menghitung bahwa kematian COVID-19 untuk minggu itu adalah 9,5 kali lipat menjadi 44,1 kali lipat lebih tinggi dari minggu puncak kematian influenza terhitung selama tujuh musim dingin terakhir di Amerika Serikat.

Untuk minggu yang berakhir 11 April, para peneliti menemukan jumlah kematian COVID-19 yang dilaporkan ke CDC adalah 14,4 kali lipat lebih tinggi daripada kematian terkait influenza yang dilaporkan selama "minggu puncak yang tampak" dari musim flu 2019-20 - pekan yang berakhir 29 Februari.

Karena CDC terus merevisi perkiraan COVID-19 untuk memperhitungkan keterlambatan pelaporan, para peneliti mengatakan, rasio kematian COVID-19 terhadap kematian influenza "kemungkinan akan meningkat."

"Kesetaraan kematian dari COVID-19 dan influenza musiman ini tidak sesuai dengan kondisi klinis garis depan, terutama di beberapa zona panas pandemi di mana ventilator kekurangan pasokan dan banyak rumah sakit telah melampaui batas mereka," tulis para penulis.

"Permintaan akan sumber daya rumah sakit selama krisis COVID-19 belum pernah terjadi sebelumnya di AS, bahkan selama musim influenza terburuk," mereka melanjutkan. "Namun, pejabat publik terus membuat perbandingan antara influenza musiman dan kematian SARS-CoV-2, sering dalam upaya untuk meminimalkan efek dari pandemi yang sedang berlangsung."

0 Response to "COVID-19 setidaknya 10 kali lebih mematikan daripada flu biasa, analisis menemukan"

Post a Comment